logo

Steve Jobs memberitahu pelajar: 'Tetap lapar. Tetap bodoh.’

Steve Jobs, mendiang pengasas bersama Apple yang dipanggil Thomas Edison pada zamannya, mendedahkan dalam ucapan permulaan di Universiti Stanford pada tahun 2005 mengapa dia berhenti daripada kolej - dan mengapa dia fikir ia adalah salah satu perkara terbaik yang pernah dia lakukan. Namun dia mempunyai nasihat lain untuk pelajar.

Jobs, yang kematiannya pada usia 56 tahun diumumkan Rabu malam , bermula ucapan itu dengan menceritakan tentang menjadi anak angkat, dan mengapa, 17 tahun kemudian, dia menghadiri Kolej Reed di Oregon selama enam bulan sahaja sebelum berhenti. Dia berkata:

Ibu kandung saya adalah seorang pelajar lepasan kolej yang masih muda dan belum berkahwin, dan dia memutuskan untuk meletakkan saya sebagai anak angkat. Dia berasa sangat kuat bahawa saya harus diambil sebagai anak angkat oleh lepasan kolej, jadi segala-galanya telah ditetapkan untuk saya diambil sebagai anak angkat sejak lahir oleh seorang peguam dan isterinya. Kecuali apabila saya muncul, mereka memutuskan pada saat-saat akhir bahawa mereka benar-benar mahukan seorang gadis. Jadi ibu bapa saya, yang berada dalam senarai menunggu, mendapat panggilan pada tengah malam bertanya: ‘Kami mempunyai bayi lelaki yang tidak dijangka; adakah kamu mahukan dia?’ Mereka berkata: ‘Sudah tentu.’

Ibu kandung saya kemudiannya mendapat tahu bahawa ibu saya tidak pernah menamatkan pengajian di kolej dan bapa saya tidak pernah menamatkan pengajian di sekolah menengah. Dia enggan menandatangani kertas pengangkatan akhir. Dia hanya mengalah beberapa bulan kemudian apabila ibu bapa saya berjanji bahawa saya akan pergi ke kolej suatu hari nanti.

Dan 17 tahun kemudian saya pergi ke kolej.

Tetapi saya secara naif memilih kolej yang hampir sama mahalnya dengan Stanford, dan semua simpanan ibu bapa kelas pekerja saya telah dibelanjakan untuk tuisyen kolej saya. Selepas enam bulan, saya tidak dapat melihat nilainya. Saya tidak tahu apa yang saya mahu lakukan dengan hidup saya dan tidak tahu bagaimana kolej akan membantu saya memikirkannya. Dan di sini saya menghabiskan semua wang yang ibu bapa saya telah menyelamatkan sepanjang hidup mereka. Jadi saya memutuskan untuk berhenti kerja dan percaya bahawa semuanya akan berjalan lancar. Ia agak menakutkan pada masa itu, tetapi melihat ke belakang ia adalah salah satu keputusan terbaik yang pernah saya buat. Sebaik sahaja saya berhenti, saya boleh berhenti mengikuti kelas yang diperlukan yang tidak menarik minat saya, dan mula mengikuti kelas yang kelihatan menarik.

pembersihan saluran relau berhampiran saya

Ia tidak semuanya romantis. Saya tidak mempunyai bilik asrama, jadi saya tidur di atas lantai di bilik rakan-rakan, saya memulangkan botol kok untuk deposit 5 sen untuk membeli makanan, dan saya akan berjalan sejauh tujuh batu merentasi bandar setiap malam Ahad untuk mendapatkan satu barang. makan seminggu di kuil Hare Krishna. Saya menyukainya. Dan kebanyakan perkara yang saya temui dengan mengikuti rasa ingin tahu dan intuisi saya ternyata tidak ternilai kemudiannya. Biar saya berikan satu contoh.

Kolej Reed pada masa itu mungkin menawarkan pengajaran kaligrafi terbaik di negara ini. Di seluruh kampus, setiap poster, setiap label pada setiap laci, adalah kaligrafi tangan yang cantik. Oleh kerana saya telah tercicir dan tidak perlu mengikuti kelas biasa, saya memutuskan untuk mengikuti kelas kaligrafi untuk mempelajari cara melakukan ini. Saya belajar tentang muka taip serif dan san serif, tentang mengubah jumlah ruang antara kombinasi huruf yang berbeza, tentang perkara yang menjadikan tipografi hebat hebat. Ia cantik, bersejarah, halus secara artistik dengan cara yang tidak dapat ditangkap oleh sains, dan saya mendapati ia menarik.

Tiada satu pun daripada ini mempunyai harapan untuk sebarang aplikasi praktikal dalam hidup saya. Tetapi 10 tahun kemudian, apabila kami mereka bentuk komputer Macintosh yang pertama, semuanya kembali kepada saya. Dan kami mereka bentuk semuanya ke dalam Mac. Ia adalah komputer pertama dengan tipografi yang cantik. Jika saya tidak pernah mengikuti kursus tunggal itu di kolej, Mac tidak akan pernah mempunyai berbilang muka taip atau fon berkadar jarak. Dan memandangkan Windows baru sahaja menyalin Mac, kemungkinan besar tiada komputer peribadi akan memilikinya. Jika saya tidak pernah tercicir, saya tidak akan pernah mengikuti kelas kaligrafi ini, dan komputer peribadi mungkin tidak mempunyai tipografi yang hebat seperti yang mereka lakukan.

Di akhir ucapan, nasihat beliau kepada pelajar adalah seperti ini:

Masa anda terhad, jadi jangan sia-siakan kehidupan orang lain. Jangan terperangkap dengan dogma — iaitu hidup dengan hasil pemikiran orang lain. Jangan biarkan kebisingan pendapat orang lain menenggelamkan suara dalaman anda sendiri. Dan yang paling penting, beranikan diri untuk mengikuti kata hati dan gerak hati anda. Mereka entah bagaimana sudah tahu apa yang anda benar-benar mahu menjadi. Semua yang lain adalah sekunder.

Semasa saya masih muda, terdapat penerbitan yang menakjubkan yang dipanggil Katalog Seluruh Bumi, yang merupakan salah satu bible generasi saya. Ia dicipta oleh rakan bernama Stewart Brand tidak jauh dari sini di Menlo Park, dan dia menghidupkannya dengan sentuhan puitisnya. Ini berlaku pada akhir 1960-an, sebelum komputer peribadi dan penerbitan desktop, jadi semuanya dibuat dengan mesin taip, gunting dan kamera Polaroid. Ia seperti Google dalam bentuk kertas, 35 tahun sebelum Google muncul: ia adalah idealistik, dan dipenuhi dengan alatan yang kemas dan tanggapan yang hebat.

perabot luar bilik dan papan

Stewart dan pasukannya mengeluarkan beberapa isu Katalog Seluruh Bumi , dan kemudian apabila ia telah berjalan, mereka mengeluarkan isu terakhir. Pada pertengahan tahun 1970-an, dan saya sebaya dengan awak. Pada kulit belakang keluaran terakhir mereka adalah gambar jalan desa awal pagi, jenis yang mungkin anda temui untuk menumpang kereta jika anda sangat mencabar. Di bawahnya terdapat kata-kata: Tetap Lapar. Tetap Bodoh. Itu adalah mesej perpisahan mereka semasa mereka menandatangani. Masih lapar. Tetap Bodoh.

Dan saya sentiasa mengharapkan itu untuk diri saya sendiri.

Dan sekarang, apabila anda menamatkan pengajian untuk memulakan semula, saya berharap itu untuk anda.

mandi ais untuk buku lali terseliuh

Masih lapar. Tetap Bodoh.

-0-

Ikuti Helaian Jawapan setiap hari dengan menanda buku http://www.washingtonpost.com/blogs/answer-sheet . Dan untuk nasihat kemasukan, berita kolej dan pautan ke kertas kampus, sila lihat kami Pendidikan tinggi muka surat. Tandakan ia!

Lebih banyak liputan mengenai kematian Steve Jobs:

— Obituari: Perintis teknologi mengubah era

— Penghargaan: Steve Jobs memberi kami masa depan

cara membuat tanah loam

— Foto: Steve Jobs dan warisannya

— Kematian meninggalkan Apple menghadapi cabaran baharu

— Laman web, syarikat menghormati raksasa teknologi

— Reaksi anda: Warisan Steve Jobs

— Video: Peminat, rakan berduka atas kehilangan Pekerjaan

— Arkibkan video: Pekerjaan semasa meninggalkan, kembali ke Apple